Kamis, 04 Februari 2010

Identifier, Tipe Data, Variabel Dan Operator

MODUL 2:
Identifier, Tipe Data, Variabel Dan Operator

2.1 Identifier
Identifier adalah suatu nama yang diciptakan oleh program untuk memberikan nama pada variabel, fungsi, dan class.
Aturan penamaan indentifier berlaku sebagi berikut:
1. Dimulai dengan huruf atau underscore (_)
2. Karakter berikutnya dapat berupa huruf, angka, atau underscore (_)
3. Bersifat case sensitive, kecuali fungsi yang telah tersedia pada PHP yang bersifat case insensitive
4. Tidak boleh menggunakan tanda baca


2.2 Tipe Data
Dalam bahasa pemrograman yang lain, ada bermacam-macam tipe data, misalnya integer (bilangan bulat), float (bilangan pecahan), char (karakter angka dan huruf), string (kumpulan huruf atau kata), dan berbagai tipe lainnta.
PHP mengenal dua tipe data sederhana, numerik dan literal. Ditambah dengan tipe data yang tidak sederhana, yaitu arrat dan tipe numerik dapat menyimpan bilangan bulat. PHP mampu menyimpan bilangan bulat dengan jangkauan dari -2 milliar sampai +2miliyar, contoh bilangan bulat: 3,7,20.
Selain itu, tipe numerik juga digunakan untuk menyimpan bilangan pecahan Tipe literal digunakan untuk menyimpan data berupa kumpulan huruf, kata, dan angka.Tipe boolean, yang dikenal dalam bahasa program yang lainnya, tidak adadalam PHP.
Untuk menguji benar salah (true false), kita menggunakan tipe data yang tersedia. FALSE dapat digantikan oleh integer 0, double 0.0 atau string kosong, yaitu "". Selain nilai itu, semua dianggap TRUE.
Variabel dapat digunakan untuk menyimpan berbagai jenis data. Misalnya data numerik yang dapat dioperasikan secara matematika. Contoh :

$jumlahBarang = 3;
$harga = 1000;
$pembayaran = $jumlahBarang * $harga;


pada contoh di atas, variabel pembayaran akan menyimpan nilai 3000. Sedangkan data non numerik (disebut juga data literal) tidak dapat dioperasikan secara matematika. Contoh :
$nama = $namaDepan + $namaBelakang;
variabel nama akan menyimpan gabungan dari dua variabel, yaitu
“Endy Muhardin”.
Secara umum, data literal ditandai dengan pasangan “ dan “. Data numerik tidak dikelilingi oleh “ dan “. Tetapi biasanya PHP akan secara otomatis mengubah tipe data sesuai kebutuhan. Contoh :

$jalan = “Gubeng Kertajaya”;
$noRumah = 29;
$blok = 4c;
$jumlahPenghuni = 3;
$alamat = $jalan + $noRumah;
$hasil = $noRumah + $jumlahPenghuni;
$hasilAneh = $blok + $noRumah;


Pada sampel kode di atas, variabel alamat akan menyimpan nilai Gubeng Kertajaya 29. PHP secara otomatis mengubah tipe data variabel noRumah (numerik) menjadi literal. Variabel alamat akan bertipe literal. Variabel hasil akan menyimpan nilai 32, yaitu penjumlahan dari 29 dan 3.
Perhatikan, konversi otomatis ini kadang berjalan secara tidak semestinya. Ini dapat dilihat dari variabel hasilAneh yang akan menyimpan nilai 7. PHP mengambil nilai numerik dari variabel blok, yaitu 4, kemudian menambahkannya dengan isi variabel jumlahPenghuni. Hasil akhirnya adalah 4 + 3, yaitu 7.

2.3 Variable
Variabel digunakan sebagai tempat penyimpanan data sementara. Data yang disimpan dalam variabel akan hilang setelah program selesai dieksekusi. Untuk penyimpanan data yang permanen, kita dapat menyimpan data di database atau di disk. Silahkan mengacu pada Akses Database untuk mendalami penggunaan database, dan Akses File dan Folder untuk penyimpanan data di filesystem.
Variabel di PHP diawali dengan tanda $.Untuk dapat menggunakan variabel, ada dua langkah yang harus dilakukan, Deklarasi dan variabel.
a. Deklarasi Variabel.
Deklarasi variabel bisa disebut juga memperkenalkan atau mendaftarkan variabel ke dalam program. Dalam php, deklarasi variabel seringkali digabung dengan inisialisasi. Variabel dalam PHP dinyatakan dengan awalan $.
Contoh :
$Nama
$Alamat
$nim
Ada beberapa aturan yang diikuti berkenaan dengan penggunaan nama variabel. Aturan pemberian nama variabel :
• Dimulai dengan tanda $
• Karakter pertama harus huruf atau garis bawah ( _ )
• Karakter berikutnya boleh huruf, angka, atau garis bawah.

b. Inisialisasi Variabel
Inisialisasi variabel adalah mengisi nilai untuk pertama kalinya ke dalam variabel. Contoh inisialisasi :
$nama = “UdinHarun”;
$Alamat = “Computer Network Lab”;
$nip = 123456;
$harga = 1000;


Dalam PHP setiap nama variable diawali tanda dollar ($). Misalnya nama variable a dalam PHP ditulis dengan $a. Jenis suatu variable ditentukan pada saat jalannya program dan tergantung pada konteks yang digunakan.

File contoh1.php:

$a=”5”;
$b=”2”;
$hasil=$a+$b;
echo($hasil);
?>


2.4 Operator
Operator digunakan untuk memanipulasi nilai suatu variabel. Variabel yang nilainya dimodifikasi oleh operator disebut operand. Contoh penggunaan operator misalnya 13 - 3. 13 dan 3 adalah operand. Tanda "-" disebut operator.
a. Arithmetic Operator
Arithmetic Operator digunakan untuk melakukan perhitungan matematika. Misalnya
$a = 5 + 3;
Operator "+" berfungsi untuk menambahkan kedua operand (5 dan 3).
Ada beberapa arithmetic operator, yaitu :
a. + : penjumlahan
b. - : pengurangan
c. * : perkalian
d. / : pembagian
e. % : nilai sisa pembagian

Contoh :
print("Penjumlahan dan Pengurangan :
");
printf("6 + 1 = %d
\n",6 + 1);
printf("6 - 1 = %d
\n",6 - 1);

print("
Perkalian :
\n");
printf("10 * 2 = %d
\n",10 * 2);
printf("25 + 3 = %d
\n",25 + 3);

print("
Pembagian:
\n");
printf("100 / 4 = %d
\n",100 / 4);
printf("25 / 5 = %d
\n",25 / 5);

print("
Modulo :
");
print("6 % 5 ="); print(6 % 5); print("
");
print("6 % 3 ="); print(6 % 3);
//printf("6 % 3 = %d
\n",6 % 1);
?>

b. Assignment Operator
Assignment operator digunakan untuk memberi/mengisi nilai ke dalam variabel tertentu.
Contoh :
$bil = 100;
print("Isi Variabel bil = $bil
\n");

$bil += 2;
print("Isi Variabel bil = $bil
\n");

$bil += 2;
print("Isi Variabel bil = $bil
\n");

$bil += 2;
print("Isi Variabel bil = $bil
\n");

$bil += 2;
print("Isi Variabel bil = $bil
\n");
?>


c. Comparison Operator
Relational operator digunakan untuk membandingkan nilai dari dua operand. Hasil perbandingan dinyatakan dalam nilai boolean. TRUE berarti benar, dan FALSE berarti salah.
a. == : memeriksa apakah operand kanan bernilai sama dengan operand kiri
b. > : memeriksa apakah operand kiri bernilai lebih besar daripada operand kanan
c. < : memeriksa apakah operand kiri bernilai lebih kecil dengan operand kanan
d. >= : memeriksa apakah operand kiri bernilai lebih besar atau sama dengan operand kanan
e. <= : memeriksa apakah operand kiri bernilai lebih kecil atau sama dengan operand kanan
f. != : memeriksa apakah operand kanan tidak bernilai sama dengan operand kiri.

Contoh :
$a = 1;
$b = 2;
$c = 1;
$s1 = "halo";
$s2 = "HALO";


printf("$a > $b -> %d
\n", $a > $b);
printf("$b > $a -> %d
\n", $b > $a);
printf("$a < $b -> %d
\n", $a < $b);
printf("$a == $c -> %d
\n", $a == $c);
printf("$a == $b -> %d
\n", $a == $b);
printf("$a != $c -> %d
\n", $a != $c);
printf("$a <> $b -> %d
\n", $a <> $b);
?>


d. Logical Operator
Logical Operator digunakan untuk membandingkan dua nilai variabel yang bertipe boolean. Hasil yang didapat dari penggunaan logical operator adalah boolean.
Contoh :
$kar = 'a';
printf("$kar adalah huruf kapital : %d
\n",$kar >= 'A' and $kar <="Z");
printf("$kar adalah huruf kecil : %d
\n",$kar >= 'a' and $kar <="z");
printf("$kar adalah huruf angka : %d
\n",$kar >= '0' and $kar <="9");
?>